Istighfar

“Saiki digawe gampang wae, kowe kok wani-wanine ngomongi Tuhan? Kumat po opo kowe leh!”

“Dieling-eling meneh yo, kowe nak meh munggah kuwi kan nganggone tangga, yo mesti sing di pidhek pertama kuwi yo anak tangga sing paling ngisor, rak mungkin kowe ujuk-ujuk tekan duwur”

Seketika aku tersadar
Ada suara dari belukar
“Siapa gerangan?” aku terjelengar

pixabay.com

Rokok digenggam ikut bergetar
Aku susun kembali: kata yang baru saja terlontar
kepalaku terkitar-kitar
tuturnya bagai ia berkelakar

mengudar apa yang terdengar
spontan aku beristighfar

“Astaghfirullahal ‘adziim!”

Ziq_alfajr

Cirebon, 16 Januari 2018

(Tuturnya menggunakan Bahasa Jawa)

Please follow and like us:

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *