E G O

Letakkan hatimu pada cawan, taburi garam, lantas benamkan dalam samudera hasrat.

Itu pula yang tak kan pernah jiwamu lantangkan.

Tersebab akulah, pesakitan di hadapan egomu.
Dalam segala rupa. Segala dimensi. Segala yang tak hendak nyala.

Buai apalagi yang akan kaupaksa untuk kulagukan?

pixabay.com

Ketus kita tertawa. Serempak hati memasang getir. Dunia terlalu luas, langkah kita damba menjejak, enggan menepi. Pada hati. Pada janji.

Dalam hening kautangkup pandang. Sekali ini bergeming meraba hati, sedang dilema berhenti bertahta.

Mataku matamu saling pandang. Setelah puas meracun damba.

Hari itu, kau dan aku sama liarnya. Dalam dalil mesra yang penuh dosa, ketika kita sepakat membunuh cinta.

Armielda Rayya 

Langsa, 01 Januari 2018

Please follow and like us:

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *